Thursday, October 18, 2018

His Reaction to My Day

Setelah rentetan kejadian seharian yang up and down, I told him about how my day was in a roller coaster. I can sum up three things:

1. Ikhlas
H: harus ikhlas
A: ya iya kalo udah gini ya gimana lagi ga bisa apa apa juga ya ikhlas tapi susah ya lama
H: harus cepet
A: lah emang definisi ikhlas apa coba kenapa harus cepet
H: ya kenapa harus lama?

Kemudian ku terdiam. Hiks. Bener juga huhu.

A: tapi itu isinya ilmu semua kulwap2 kuuuuu huhuhu
H: ilmu ada di mana aja
A: makasih ya mas huhuhu

Yang berlanjut ke poin 2.

2. Kekuranganku
H: itu kamu tuh udah tau sebenernya
A: ya iya sihhhhh!! Cuma ya aku kayak masih harus diyakinkan lagi gitu sama orang lain belom bisa ikhlas kalo cuma meyakinkan diri sendiri harus ngobrol sama orang dipuk puk gituuuu

Rada jomplang sama statement beberapa waktu lalu kalo kita harus cari bahagiankita sendiri ya, yang mana alhamdulillah salah satu kelebihanku juga, gampng cari bahagiaku sendiri, tapi di sisi lain inilah kekuranganku T_T sekalinya sedih yah berkubang dalam kesedihan dan berlarut larut dalam stres. Lagian kenapa sih menikmati banget sedih? Auk ah bingung sama diri sendiri T_T tau kok iya tau semua yang diomongin sama dia itu udah ada dalem otak, udah muter dari tadi, udah bilang sama diri sendiri berkali kali, tapi kenapaaa gitu lebih tenang kalo orang lain yang ngomong? Yaa kayak itu tadi, harus diyakinkan sama orang lain, "minta dipuk puk", knowing someone else saying "It's okay." dah itu aja tapi ya kalo bisa kan ngga perlu gitu yah T_T sebaiknya bisa solved internally ngga perlu externally.

3. Hiburan
Terus ngusilin dia. Jail. Iseng. Terus dia bete.

H: hih kenapa sih
A: yaaa kan aku lagi sedih, ini hiburanku
H: hiburan kamu tuh adek tuuuh
A: adek bukan hiburanku lah
H: yaa kalo lagi bete terus liat dia ketawa lucu gitu kan menghibur
A: yaaa itu kan kamu kalo pulang kerja capek terus liat dia jadi terhibur, tapi kalo aku kan adek ini kerjaanku. Iya dia hiburanmu, karena kamu ngga 24 jam sama dia. Lah aku, tidur aja sambil nyusuin dia 😂

Hiburan itu yang dilakukan waktu senggang, bukan yang 24 jam, apapun bentuknya 😂 mau itu suatu hobi yang paling disenengin pun, yaa ngga akan menghibur juga kalo kamu penat kan?

I Hate Whatsapp

Ngga akan cerita detilnya karena it hurts too much T_T

Like I say all the time, I prefer telegram far more than whatsapp, karena enteng, dan yang jelas semua chat ter BACKED UP in the cloud!

Ini udah pertengahan oktober, setting di whatsapp udah back up daily dan koneksi juga udah wifi and cell tapi kenapa last back up late August HAAAH!??! MURKA

Ini udah pertengahan oktober, dan udah puluhan kulwap yang aku ikutin di whatsapp since last august dan itu semua GONE JUST LIKE THAT itu yang paling bikin NYESEK

Dari sekian banyak kuliah online cuma berapa sih yang masuk ke telegram? Kenapa? Karena pasaran di Indonesia pakenya whatsapp semua. Di mana di tiap grup ada aja aku nemu orang yg whatsapp nya error juga, chat ilang semua, ujung ujungnya minta chat nya di resend. Malesin banget gak sih??!?!! Masih MURKA.

###

But somehow aku menyadari aku udah lebih baik daripada dulu, yang kalo kejadian begini pasti marahnya bisa lamaaaa dan tenggelam dalam kesedihan. Kemaren ya marah, tapi terus alhamdulillah tertolong belom shalat Isya', jadi shalat, pas sujud lama, mikir, ya Allah, apa sih yang ditangisin? Apa yang dikhawatirin? Apa sih yang penting? And I answered myself, banyak banget ilmu yang kesimpen di situ, yang ngga aku back up di mana pun karena kirain udah terback up, tapi ternyata enggak.

Then when I think and feel about it again, my purpose in this life is Allah anyway. So if Allah knows this is not good for me, so Allah took it from me. Simple as that. And I should believe Allah knows better than me. Allah knows best.

Kalo diinget inget lagi apa greater purposeku, which is surga, then this problem looks like nothing. Ngga ada apa apanya. Gampil lah masalah hidup mah.

Seketika teringat, alhamdulillah hidupku berjalan lancar belakangan ini. Recently ga ditimpa musibah besar apa pun. Kemudian pernah baca, orang pualing sabar itu kalo ditimpa musibah malah bersyukur. Terus mikir, akhir akhir ini ngga ada apa apa, next time ada musibah aku harus praktekkin, ya Allah langsung dikasih dong :)))

Terus mencoba bersyukur. Semoga kesabaran dan musibah ini diberi ganjaran pahala dan digantikan dengan yang lebih baik.

Musibah ada untuk mengingatkan kita sama Allah. Kita lagi ditegur nih. Kok lupa sama Allah. Tobat atuh. Disyukuri aja segala musibah ini. Inget inget lagi the greater purpose.

Greatest malah.

Wednesday, October 17, 2018

Kenapa Perempuan Harus Pintar

Bukan pintar aja sih, berwawasan. Nyambung kalo diajak ngobrol. Kan banyak tuh kalo cowok cowok lagi ngobrol, ngomongin cewek yang cantik tapi sayangnya ngga bisa diajak ngobrol.

Kenapa harus pintar? Karena yaa untuk kepentingan diri sendiri dan keluarga.

Saya pribadi, merasa butuh kuliah untuk cara pandang. Ngga ada yang namanya sayang sama ijazah ngga dipake kerja. Saya pribadi ngga pengen kerja kantoran lagi (saat ini, gatau nanti). Ngga merasa pengen banget kerja. Ada kan yang pengen kerja karena ingin aktualisasi diri, karena ingin meningkatkan percaya dirinya, ingin mengasah hobinya, ingin bermanfaat karena merasa ngga berguna kalo cuma di rumah aja. Semua boleh boleh aja, ngga ada yang ngelarang. Semua ngga ada yang salah. Yang salah itu kalo ngelarang-larang orang lain. Butuhnya kita banyak belajar, banyak baca, itu kan untuk memperkaya sudut pandang dan wawasan, biar nggak gampang nyalah-nyalahin orang lain. Itu baru namanya berpendidikan dan beradab.

(oh ya ini ngga bahas perempuan kerja yang karena kebutuhan ya, ini yang keinginan aja)
Banyakan perempuan yang pengen kerja lagi setelah punya anak yaa karena aktualisasi diri kan ya, awalnya merasa tidak berguna, tidak percaya diri, dengan bekerja jadi lebih happy, pede. Saya nggak gitu. Oh ya I'm writing this bukan untuk bragging, atau membanggakan diri, atau apalah, malah jadi semacam penjelasaan, pembelaan diri sendiri, kalo ada yang nanya kenapa ngga pengen kerja lagi? Karena saya merasa society kita itu ya banyak yang bukan dalam tahap peduli tapi cuma kepo terus ngejudge atau malah ikut campur. Rasanya jadi ibu apapun selalu salah, kerja ditanya kenapa kerja, ngga kerja juga dipertanyakan kenapa ngga kerja, huft.

Alhamdulillah nya saya ngga merasa ngga berguna, dan ngga ada alasan buat saya untuk kepengen kerja lagi. Saya ngga merasa pengen banget kerja, karena udah ngerasain kerja dan capek hahahaha. Saya ngga merasa pengen kerja karena sayang ijazah, karena saya merasa kuliah emang bukan buat ijazah, tapi point of view. Saya ngga merasa pengen kerja karena ingin berguna, ngga merasa perlu aktualisasi diri, karena I know my worth, saya merasa berguna kok. Saya ngga merasa pengen kerja karena mengejar pengalaman ini itu, karena saya sudah mendapatkan semua pengalaman yang saya inginkan. Udah kuliah, udah kerja, udah pernah merasakan banyak hal. Justru dengan bekerja, saya jadi stress. Kan ada ya orang kayak gini? Kan orang beda beda ya?

I know my worth. Saya tidak merasa tidak berguna, bukan berarti perempuan ga kerja gatau her worth, cuma kan ini masalah perasaan ya, bebas bebas aja. Ada perempuan yang kerja untuk membuktikan ke diri sendiri. Ada yang kerja karena suka, hobi. Ada yang kerja karena butuh kegiatan. Kan banyak juga tuh yang stess kalo ngga kerja karena merasa ngga berguna. Perempuan bekerja kan banyak alasannya. Terserah. Nah ini intinya menjawab, kenapa saya ngga pengen kerja sih? Dah itu aja sebenernya 😂

Saya merasa saya harus pintar, harus belajar, harus update, harus berwawasan, karena saya harus support anak dan suami. Support suami ya dalam arti saya belajar, dapet ilmu, dan berbagi dengan dia, juga dalam hal diskusi sama dia yang memang kerjanya dulu satu bidang. Kalo ada hikmahnya nikah sekantor ya jadi nyambung diajak diskusi macem macem sama suami. Suami update banyak hal, sering juga nanya pendapat dan ideku gimana tentang kerjaannya. Dalam hal ini I'm grateful for him, saya tetap merasa pintar dam berguna :)

Coba kalo nikah beda bidang mungkin hahok tapi ya banyak belajar hal baru juga sih ya hahaha.

Meskipun "perasaan pintar" ini beda sama ngerjain soal pas LPDP kemaren berasa pinter banget karena berpacu nyelesain soal matematika hahaha ah I miss math. Oh ya kemaren merasa tertantang banget pas ngerjain matematika hahaha makin meyakinkan diri sendiri kalo nanti bisa ngajarin anak lah hemat duit les hahaha.

Kayak kata Dhira, pengen nikah dengan sesama dokter ya karena biar berasa belajar terus seumur hidup.

Pernah baca juga cerita istri yang minta dibeliin koran karena suaminya ga pernah update jadi dia gatau apa-apa huhu ini yang kasian banget sih.

Udah kesimpulan terus merembet ke mana mana kan jadi ngelantur 😂

Tuesday, October 16, 2018

Ibu Rumah Tangga

Masih jadi topik terhangat.
Kenapa? Yaa karena hampir semua perempuan merasakan jadi ibu.
But like anything else, mind your own business lah ya. Silahkan urus urusan masing-masing 😂

Kemaren sambil antri tilang, buka Instagram, baca blognya mamamolilo yang bahas tujuan working mom bekerja. Ada memang, perkataan seperti, "Apa yang dicari oleh ibu bekerja? Tugasmu mendidik anak di rumah." Jaman sekarang, dengan banyak kondisi, ngga semua orang bisa relate dengan hal ini yah, and here's my thought. My experience, to be exact.

Semua memang ibu, mau kerja atau engga, mau kerja kantor atau di rumah, semua adalah ibu, yang tidak berkurang pengorbanannya buat anak (ibu yang waras dan baik yah). Entah stay at home mom, working from home mom, working mom, semua ada kekurangan kelebihan, tantangan masing-masing, tapi tetep aja, mereka semua itu tetap ibu. Oke ya sampe sini.

Kalau aku nih, aku, pengen jadi ibu rumah tangga.

Banyak hal yang mempengaruhinya yah. Dulu sekilas mikir yaah aku kan nggak ambisius, cenderung plegmatis, pengen yang santai-santai aja HAHAHA. Ya bener sih tapi kayaknya ada faktor lain juga.

1. Role models
Kejadian suatu hari, abah memotivasi buat meraih ini itu, berkarir ini itu, terus akunya males hahahahaha dan respon ibu, "Yaa dia kan ngikutin apa yang dia liat, ibunya di rumah, jadi ya pengen gitu juga."
Yak mungkin itulah yang terjadi dalam caseku ya. Kenapa aku pengen jadi ibu rumah tangga kurang lebih mungkin karena pengaruh lingkungan juga. Ibu nggak kerja, bahkan dilarang sama abah. Aku pulang sekolah dijemput, terus abis itu jalan jalan ke mal, belanja bulanan, apa jajan makanan enak wkwkwk dan sedikit banyak hal itu mempengaruhi alam bawah sadarku mungkin, ingin memberikan hal serupa buat anak. Duh jadi kangen makan sama ibu habis pulang sekolah huhu, jajan pancake, pempek, bakso, macem macem. Sekarang ibu sering bilang, jarang makan di luar, karena ngga ada yang diajak makan bareng huhuhuhuhu sedih kangen.
Mbahti mbahtiku juga ngga kerja. Mbahti dari ibu aktif di sosial, pejabat desa bisa dibilang haha bikin sekolahan, bikin kegiatan, bikin pengajian, TPA, bikin semuaaaanya yang ada di desa itu. Mbahti dari abah aktif berdagang. Punya toko onderdil sepeda di pasar, dagang bareng mbahkung dari awal sampe anaknya udah besar semua punya cucu juga masih jualan. Eh itu mah kerja juga ya haha entrepreneur. Ya maksudnya bukan kerja kantoran gituu. Pasarnya deket dari rumah, sering pulang hahaha.
Ibuku juga meskipun ngga kerja tapi aktif di dharma wanita dan kegiatan angkatannya. Menginisisasi pengajian juga, bikin TK kantor juga. Banyaklah pokoknya. Dulu yang kupikir apa sih dharma wanita kegiatan haha hihi ibu ibu, eh tapi ternyata banyak manfaatnya, sering ngundang guest speaker buat seminar tentang banyak hal, mulai dari keuangan keluarga sampai table manner ada dan bervariasi. Sungguh suatu pemberdayaan wanita sih sebenernya.

Intinya, mereka tidak bekerja tapi aktif. Berkegiatan. Role models saya seperti itu. Jadi mungkin yaaa karena dari awalnya dari kecil udah kepengen jadi ibu rumah tangga, pas udah gede jadi ngga ada kegalauan berarti lagi. Udah firm sama prinsipku sendiri. Pemikiran ini juga karena kemaren temen sempet nanya, aku pas mau nikah dan hamil itu baca-baca dan belajar mulai kapan? Kuingat-ingat lagi, gatau ya, karena bacanya dari mana aja kapan aja dan dari kecil udah kepengen. Jadi karena udah ada tujuan dari awal mau jadi apa, begitu ada sarana informasi ya langsung dilahap aja gitu, ngga tau kapan mulainya, berjalan mengalir aja gitu.

2. Selesai dengan diri sendiri
Ditambah berbagai pengalaman yang udah dialami waktu kuliah dan kerja, kurasa juga membuatku udah merasa cukup dan selesai dengan diri sendiri. Pengen kuliah, udah. Pengen kerja, udah. Pengen kegiatan pelajar ke luar negeri, udah. Pengen ngerasain business trip, udah. Udah semua yang aku pengenin (cuma s2 aja yang belom karena beasiswa ngga dapet dapet hahaha curhat). Aku juga bukan orang ambisius. It's the least thing that describes me. Pas kerja eh malah capek hahahaha plegmatis banget 😂 kalau ada ibu rumah tangga yang gampang senewen, kebanyakan kan karena belum selesai dengan diri sendiri. Mau nuntut, nuntut siapa juga gatau?

3. Ikhtilat
Kalo dibilang mana yg lebih idola kerja atau engga tentu saya adalah tim berkegiatan, ntah itu kerja menghasilkan duit atau engga wkwkwk berkaca dari role models saya, plus istri-istri nabi, Khadijah kan saudagar, Zainab Al Zahsy juga punya penghasilan sendiri yg semuanya disedekahkan (impian!), Aisyah juga dokter dan guru, semua berkegiatan yang bermanfaat. Cuma kalo dikembalikan ke ajaran nabi, perempuan kan sebaiknya tidak berikhtilat dg laki-laki, dan kalo kerja di Indonesia itu rada susah nyari yang ga ikhtilat gini kan. Jadi yaa sementara belom nemu kerjaan yang pas banget, yaa saya belom pengen kerja. Kalo berkegiatan di sekitar ranah ibu-ibu kayak ibu dan mbahti saya kan anggotanya perempuan semua, keluar rumah juga udah ijin semua, jadi kayaknya ngga ada masalah ya, apalagi ikutnya juga pas anak udah pada sekolah. Daripada diem di rumah kan mending melakukan sesuatu yang bermanfaat.

###

Jadi yaaa aku milih kegiatan yang lain aja. Alhamdulillah bukan workaholic juga, bukan juga orang yang expert banget dan sangat minat di suatu hal sampe dalem. Kalo kayak Ellis Grey atau Cristina Yang gitu kan dilema wkwkwk. Aku ngga ada interest yg terlalu deep gitulah, pengennya belajar banyak hal yg terdiversifikasi haha. Jack of all trade? Jadi kayak ngga ngoyo harus di sini terus di bidang ini dan sebagainya.

Kerasanya malah jenuh, pengen jeda.

Kalo artikel Ibu Septi Peni, 12 tahun pertama di domestik, setelahnya bisa memetik hasilnya, saya ingin seperti itu :)

Saya selesai dengan anak, anak juga punya kegiatan sendiri, baru deh lebih longgar dan bebas.

Jeda.
Semua butuh jeda.

Pas excited ngerjain soal tes kemaren juga terbayang lah kalo jadi guru dan ngerjain ginian terus setiap hari ya puyeng juga ya hahaha.

Butuh jeda.
Lulus, jeda, gamau kuliah lagi, kerja dulu.
Capek kerja, jeda, istirahat dulu, nikah dulu, ngurus anak.
Nanti kelar ngurus anak, jeda lagi, kerja lagi mungkin.
Nanti kalo udah kelar jedanya, yaa main sama cucu 😂

Yah itu mah bilang aja bosenan hahahahaha.

Dan saya setuju juga sih sama yang bilang jadi ibu mah lebih susah daripada kerja kantoran hahahahahahhahaha. Kalo ga susah, kenapa banyak ibu yg stress coba dan memutuskan kerja wkwk. Kalo saya sih resign karena ngga kuat menanggung dua beban itu, kerja dan jadi ibu.

Jadi emang bener yang penting waras aja sih. Ada yg kerja, pulang, jadi senewen, nah jangan. Ada yg kerja, pulang, jadi ga senewen sama anak. Kalo saya capek kerja hahahahah sekarang lebih seneng di rumah aja. Ya kadang bosen tapi ya dicari sendiri gimana cara ngatasi kejenuhannya.

Bahagia itu tanggung jawab kita sendiri.
Happiness is an inside job.

Jangan menggantungkan harapan sama suami dia akan notice kita jenuh dan butuh hiburan. Ya ada suami yang begitu tapi kan ga banyak 😂 Kalo kita ngarep dari suami dan kode ga nyampe malah makin senewen. Jadi yaudahlah cari bahagiamu sendiri. Diskusi aja sama suami kamu pengennya gimana gini gitu boleh nggak ini itu dll. If he cares about you, pasti dia akan mau diskusi dan nemu gimana solusinya 👌

Tilang

Alhamdulillah ngga pernah ditilang, cuma beberapa minggu yang lalu dia ditilang, harusnya hari Jumat sidang, tapi sibuk jadi ngga dateng dan yaa katanya gapapa. Malah kalo sidang harus nunggu lama, dengerin macem macem, kalo kata seorang supir gocar yang aku tanya sih kalo sidang itu bisa pembelaan, jadi dendanya diturunin. Terus karena ngga bisa dateng, dan Senin nganter aku tes, jadinya hari Selasa. Eh tapi ngga bisa juga karena lagi banyak meeting, yaudah akhirnya aku yang ambilin, daripada kelamaan.

Karena sidangnya di pengadilan dan udah lewat, jadi SIM nya udah ngga tau di mana. Karena ngga mau buang waktu dan uang ke pengadilan cuma buat nanya, akhirnya telfon dulu, kalo kaya gitu case nya SIM nya gimana. Ternyata ada di kejaksaan. Oke, telfon kejaksaan cross check. Ga diangkat. Yaudahlah berangkat aja, udah jelas ini kan.

Sampe sana masuk ke pintu utama, diarahin buat ke gedung sebelah, pake keluar pager dulu, karena beda area. Karena bawa anak bayi dan kasian kalo panas-panas, akhirnya titip sama ART di warung deket situ. Sepanjang jalan ada agen BRI bawa bawa EDC buat bayar tilang, tapi karena ngga tau alurnya yah jadi yang pasti pasti aja ke loket dulu.

Overall cukup gampang dan memuaskan. Pertama ke loket 1, kasih surat tilang, langsung dikasih nomor antrian. Dapet nomor 8444. Ada TV, harusnya buat nomor antrian kali ya, tapi ngga nyala jadi gatau udah urutan berapa. Banyak orang antri di loket 4 sama 6, tapi banyak juga yang duduk. Aku asumsiin dipanggil sih, jadi ngga asal antri, tapi karena ngga tau nomor berapa, tanya sama orang sebelah. Dijelasin sama dua bapak-bapak, jadi nanti dipanggil pake speaker, urutan dan bayarnya, misal 8444, 61 ribu. Gitu. Dan itu sekali disebut langsung banyak. 20an ada kira-kira. Jadi pas disebut lagi itu masih nomor 8300an, tapi karena cepet dan banyak jadi okelah. Setelah dipanggil, bayar, bisa di mana aja, ada petugas di meja, ada bank BRI di situ, di luar juga bisa, bebas. Karena nomor 8444 dan itu udah hanpir dzuhur, jadi udah sisaan gitu, sisa nomor ngantri aja buat tau dendanya berapa. Petugas yang ada di meja buat bayar juga udah ga ada, istirahat, jadi pilihannya tinggal ATM atau agen di luar. Ngantri, terus bayarnya ternyata 61 ribu. Ke bank BRI di situ, ATM cuma satu tapi ada satpam yang jadi petugas buat bantuin jadi cepet dan ngga antri 👌 bapaknya pun ramah dan baik! Oke banget. Mungkin karena channel pembayaran ini banyak ya, jadi bebas pilih mana aja. Cara bayar dan nomor rekening tujuan transfer juga dipampang nyata di atas ATM, mudah bangetlah pokoknya. Abis itu dapet struk bukti pembayaran, disteples jadi satu sama nomor antrian tadi, udah deh dikasih ke loket buat ambil SIM. Cepet banget aslinya prosesnya, cuma ternyata banyak orang kena tilang yah hahaha. Meskipun banyak, tapi nggak lama ngantrinya, karena sistemnya efisien dan efektif. Salut!

Oh ya waktu nunggu itu juga komunikasi searah lewat speaker, petugasnya ada ngomong macem macem,
"8328 ngga ada datanya ini."
"8421 ngawur bayarnya 51rb dendanya 71rb."
"8411 masih minggu depan pak ini sidangnya, kecepetan ngambilnya."
"8397 ini daerah cikampek, bukan di sini."
Wkwkwk kocak kocak euy, hiburan pas nunggu hahaha.

Selain sistem yang udah bagus banget, bayarnya juga cashless. Gak terima cash. Bagus ya, jadi cepet, ga ngitung kembalian, ga ribet ngitung duit, ga korupsi yang jelas. Bayar bisa di BRI mana aja, ATM, agen, tapi kemaren udah enak banget lewat ATM, adem kan dalem ruangan AC, satpamnya bantuin baik banget, dan jelas instruksinya ditempel. Kemaren pake BNI kena charge 4 ribu.

Oh ya di balik segala kepuasan tadi tentu ada yang harus diimprove yah yaitu areanya yang outdoor huhu tidak ramah anak, panas, banyak yang ngerokok pula. Padahal liat ada anak kecil juga di situ. Mungkin perlu dipertimbangkan buat kasih space ruangan AC buat area tilang ini. Oh ya, LCD juga ngga nyala, padahal bisa buat nunjukkin nomor antrian dan jumlah dendanya kan. Tapi ya jadi hemat listrik sih. #lahgimana

Berantem

Pagi-pagi berantem soal makanan.

Spesifiknya, dia jarang banget bilang pengen makan apa, padahal ya tinggal bilang kan ya. Tadi kejadiannya abis dari lapangan, lewat tukang sayur tuh padahal, terus sampe rumah ngide makan tahu toge kecap gitu, nanya ada toge ga di rumah, yah aku langsung senewen kenapa ga bilang dari tadi sih kan bisa beli di tukang sayur orang lewat juga kan. Problem for me, ya itu tadi dia jarang banget bilang pengen makan apa, padahal meskipun aku cuma seneng masak makanan yang kusuka (wkwkwk) tapi yaa sekali-kali pengen juga kan masakin makanan yang dia specifically request gitu. Problem for him, itu ga problem sama sekali 😂 disuruh bilang pengen apa, padahal ya ga pengen apa-apa hahaha. Katanya ya, dia ga masalah, makan ya makan aja, apa aja yang aku masak pasti dia makan (huhu ini masuknya sweet juga buatku meskipun ngomongnya biasa aja wkwk). Makanan apapun yg kumasak pasti dia makan. Cuman ya tadi highlight nya dia kadang pengen yang kuah biar ga seret gitu (sedangkan aku ga suka wkwk), selipin sayur (ini udah sih, cuma sesekali aja karena aku juga ga suka suka amat haha), dan sayurnya dimatchingin sama lauknya haha kalo yang ini sih yaa solusinya aku report dulu mau masak apa mastiin sesuai ga. Yaaa jadi tahu masalah dan solusinya kan kalo gini.

Ini berantemnya dijeda. Pertamanya di meja makan. Terus masih bete, kelar, tapi kayak ga tuntas. Dia ke kamar, jeda bentar, baru aku ikutin, terus yaudah deh ngobrol lagi, kelar.

Kemudian inget ibu dan abah. Wih kalo soal makanan mah ya, abah lebih ribet. Aku bersyukur sih dia ngga seribet abah hahaha. Salah satu keribetan yang paling paling menurutku adalah yaa sering minta ibu masakin makanan khas daerahnya yang ibu aja belom pernah nyicip, jadi cuma nyeritain "rasanya tuh kayak gini loh" hahahahah untung ibu mah hebat, kalo aku yaudah wassalam 😂 Ibu lebih susah lah abah banyak maunya hahaha. Yah memang Allah memasangkan hambaNya emang udah paslah ya takarannya, yang gini butuhnya gitu, yang gitu bagusnya sama yang gini.

Terus berantem ambil SIM.

Jadi dia ditilang beberapa minggu lalu, sidangnya harusnya hari Jumat kemaren tapi karena sibuk jadi ya ngga dateng, ambil hari lain kan bisa. Cuma kalo kemaren di pengadilan, sekarang ngga tau ambil di mana. Karena kemaren anter aku tes dan hari ini sibuk juga, jadinya minta tolong aku yang ambilin. Harusnya kan ke pengadilan dulu, nanya SIM nya udah dipindah belum, kalo dipindah juga ke mana. Karena aku males dateng jauh-jauh dan ujung-ujungnya dilempar, telfonlah aku. Sayangnya belom diangkat, liat surat tilangnya sih bilangnya satlantas. Telfon satlantas juga ga diangkat. Terus dia senewen karena aku mau pake caraku sendiri, sedangkan dia taunya yaudah sih ke pengadilan aja, terus di sana baru nanya gitu. Di tengah-tengah berantem, Kai ngerobek surat tilangnya hahahahahahha aku sih ketawa aja, dia yang stres makin stres kalo kayak gitu ga bisa banget dia ketawa.

Ini berantemnya juga dijeda. Abis gitu, dia mandi, aku beres beres sama ngasih makan Kai. Dia kelar mandi, aku yang mandi. Nah abis itu baru deh, adem, tenang, baru ngobrol lagi enaknya gimana. Yaudah aku turutin aja tuh ke pengadilan, kalo kitanya adem, dianya juga. Aku bilang kan mau pake gojek aja karena sambil bawa Kai ngga bisalah bawa motor sendiri, eh malah disuruh pake gocar. Karena aku sayang duitnya (hahaha) jadi pengennya pake gocar pulangnya aja pas udah capek, eeeh dipaksa pulang pergi harus pake gocar katanya. Huhu ini terharu lagi sih.

Inget abah ibu lagi. Kalo masalah birokrasi juga pasti jadi berantem karena ribet. Sebenernya cowok-cowok ini yang rungsing, karena udah bete duluan. Kita cewek-cewek tuh berusaha memberi alternatif lain gitu, tapi karena merekanya udah males mikir jadinya ngga mau diskusi. Nah ya ini juga sih abah lebih rungsing lagi daripada dia hahaha lebih galak lagi lah pokonya wkwk ibu lebih susah daripada aku.

###

Yah jadi intinya dari berantem dua kali sepagian ini:

1. Kalo berantem, berjeda. Jeda dulu, baru ngobrol lagi, minta maaf bareng. Oh ya yang tadi pas aku mandi karena butuh buru-buru padahal kebelet pup, akhirnya aku pup sambil sabunan dong wkwkwk suatu inovasi baru yang baru kepikiran sekarang. Harusnya dari kemaren-kemaren yak wkwk. Oke mulai ga nyambung.

2. Samakan aja sama ortu 😂 kalo dalam caseku sih, ortuku (ibu sih wkwk) lebih susah ujiannya hahaha tapi yaa balik lagi kan Allah tidak membebani lebih dari yang kita mampu, jadi ya memang ibu lebih kuat daripada aku makanya dapetnya abah hahaha. Kata ibu yah disabar-sabarin, dan kata ibu abah sekarang udah jauh lebih baik daripada dulu. Jadi yaa sabar aja, kayak ibu nanti menuai hasilnya wkwkwk.

Oh ya satu lagi mungkin ini agak aneh haha tapi kalo lagi ngobrol masalah serius, aku dan dia pake bahasa inggris hahahaha biar ga awkward sekaligus melatih conversation hahaha alasan, tapi serius sih, as we know it and live it, seringnya ngomong pake bahasa Indonesia itu malah jadi awkward karena kesannya serius dan baku banget gitu 😂

A Roller Coaster Kinda Day


Today is just too much.
Today, 16th October 2018.
(nulisnya dah lewat tengah malem)
(tiap detil kejadian akan diceritakan terpisah)
(beware abis ini banyak posts beruntun 😂)

Pagi hari awalnya udah hepi hepi, seperti biasa main ke lapangan olahraga keliling 2x dan ngelatih Kai jalan. Up 1.

Pulang ke rumah, masih dalam pagi yang sama, berantem soal makanan. Down 1.

Terus baikan. Up 2.

Terus berantem lagi gara-gara miskom mau ambil SIM karena tilang beberapa minggu lalu. Down 2.

Terus baikan. Up 3.

Agak siangan dikit, lanjut ambil SIM di kejaksaan. Surprisingly, everything went well, sistemnya udah bagus. Intinya puas lah. Up 4.

Pulang, tidur siang sama Kai bablasss sampe jam 5 hahahahaha. Up 5.

Malem jam setengah 9an, WA error chat hilang semuamuamuamua terbete hari ini!!! Down 3. Karena ini levelnya parah banget boleh ga siiiihhhhh langsung jadi Down 100000 😩

Kemudian dihibur sama suami. Up 6.

Naik turunnya banyak banget hari ini.
Banyak hal yang terjadi hari ini yang biasanya ngga kejadian di hari-hari biasa yang lempeng.
Dan hal ini pun aku sampein ke suami tadi, pas lagi ngelamun, terus dia nanya (selalu gini sih kalo dia liat aku melamun wkwk) mikirin apa, aku bilang banyak, terus ngejebretin hal-hal di atas, di mana dalam waktu satu hari aja emosi bisa naik turun cepet banget sangat fluktuatif. Sungguh cobaan untuk orang plegmatis macam aku. Kemudia seperti biasa, dia bilang, ngga usah overthinking. Yaaaaa 😂

Tapi setelah dipikir-pikir setelah ditulis-tulis, masih banyakan up nya kan daripada down nya?

Yuk mari bersyukur (ngomong sama diri sendiri)

Friday, October 12, 2018

Day 15

Dear Kai,
Ibu nulis ini masih sambil sedih huhuhuhu. Barusan update kisah hari ke-14, terus santai-santai gitu lupa update di Google Classroom jadinya missing deh, padahal nulisnya sebelum deadline huhuhuhu. Hari pertama sampe ketiga belas Ibu selalu berhasil tepat waktu lho. Huhu semoga bisa diambil hikmahnya ya Kai: jangan lengah 😂
.
Ibu seneng deh dengan tantangan ini, jadi merasa tertantang (loh 😂), jadi merasa tiap hari harus kreatif nyari ide mau cerita apa lagi sama kamu. Ibu ngga mau asal cerita yang penting ada kata kuncinya, Ibu punya kriteria kisah sendiri.

Pertama, Ibu janji sama diri sendiri, Ibu akan cerita sama Kai hal-hal nyata yang Ibu alami, atau paling nggak, kisah nyata Nabi dan para sahabat, atau orang-orang yang menginspirasi. Awalnya gampang ya, karena sehari-hari juga Ibu nulis ini, dari kejadian sehari-hari. Nah jadi lebih susah karena di tantangan ini ada kata kuncinya. Jadi Ibu harus mengingat-ingat, menelusur ke belakang, pernah ngapain aja ya? 😀 Atau kalo mau cerita kisah Nabi, Ibu juga harus jadi belajar lagi, memastikan kisah yang Ibu tau itu bener apa engga, lengkapnya gimana, jadi banyak juga hal yang baru Ibu tau dari belajar di sini.
.
Kedua, Ibu janji sama diri sendiri, Ibu akan cerita sama Kai, cerita yang bukan asal pengalaman aja, tapi harus ada hikmah yang diambil dari pengalaman Ibu. Pelajaran apa yang bisa diambil dari situ. Apakah pengalaman ini bisa membuat kita ingat sama Allah dan semakin bersyukur kepada-Nya? Itulah tujuan Ibu cerita.
.
Ketiga, Ibu janji sama diri sendiri, Ibu akan cerita sama Kai, dengan pola komunikasi dua arah. Ibu pengen kamu terlibat juga dalam proses kisah ini. Ibu pengen kamu ikut berpikir, "Apa ya kira-kira pesan yang mau Ibu sampein ke aku?" 😀
.
Kai, semoga kisah-kisah ini menjadi hikmah, dan semoga kita bisa istiqomah saling berkisah. Remember, you can always tell me everything ♥😘 .
#Day15
#BundaBerkisah
#PejuangLiterasi

Tuesday, October 9, 2018

Pijit

"Aku pengen pijit deh, tapi kan ngga bisa keluar rumah lama, Kai nanti gimana. Mau panggil tukang pijet ke rumah, belom ada kenalan."

"Sini aku pijitin...."
Terus terharu.

"...biar gratis."
Kemudian pengen nimpuk.

😂

Sunday, October 7, 2018

Stop Saying Girls Are Pretty

Semalam diskusi seru banget, panjang lebar sama si mas, sampe lupa hari itu ada webinar KRW Teh fufu yang ditunggu tunggu 😂

Lama banget ngobrolnya, bahas banyaaak banget, tapi intinya tentang ilmu dan manfaat lah, sampe di suatu titik, abis aku ngomong, dia kayak terpana gitu hahahah terus bilang, "Kamu caaantiiiik hari ini."

Gombal gembel, tapi terharu haha.

Biasanya mungkin bakal kubalas, "Jadi biasanya aku ga cantik ha?!" 😂

Tapi dari dia yang jarang kasih pujian itu, begitu kita kelar diskusi dan dia puji, it means something more than that. I feel like he means it quite like this, "You're so smart it's beautiful."

Like, I'm beautiful because I'm smart. And I like it. I like the feeling.

So stop saying girls are pretty, women are beautiful, because we're more than just that. We're smart, badass, tough, strong, persistent, brave. We're more than just pretty and beautiful.

Friday, October 5, 2018

Nyamuk

He hates mosquitos so much to the point where...

"Minyak telon adek mana?" pas mau ke masjid
"Lah buat apa?"
"Biar ga digigitin nyamuk."

WKWKWK

Thursday, October 4, 2018

Hamil

*mual*
"Kamu hamil?" sambil ngunyah makanan enak banget kayak ngga berdosa 😂
"Heh kok gitu sih. Adek belom 2 taun tau. Paling masuk angin."
"Kan biasanya kalo hamil pada bilang gitu, 'paling masuk angin'."
"Perutku sakit nih huhu."
"Tuh kan jangan jangan iya."

Beberapa menit kemudian

"Mas aku pup duluuuu ternyata ngga hamil aku kebeleettt."

😂😂😂😂😂😂

Spirit

"Bahasa Inggrisnya semangat apa ya?"
"Spirit!"
"Ih bukan maksudnya yang nyemangatin gitu loh, semangat!"
"Spirit!"
"Hih! Keep up aja. Keep up!"
"Kecirit!"
Apa deh 😂

Wednesday, October 3, 2018

Allah yang Punya

Cerita ke Mas Hilmi, baca cerita orang yang kejebak gempa di Palu.

"Aku mau siapin tas emergency ah. Baca baca cerita orang yang kejebak gempa di Palu sedih, pada ngga bawa apa-apa gitu."

"Ya, emang pada dasarnya kita ngga punya apa-apa sih. Allah yang punya semua."

He's better than me in this thing.

Sunday, September 30, 2018

Kelebihan Pasangan adalah Bonus

Pernah nulis soal betapa "sabarnya" w dalam menghadapi kekurangan pasangan 😂 sampe malu sendiri kalo inget ngeluhin kekurangannya dan terharu sendiri karena dia ngga pernah ngeluhin kekuranganku. Well, at least ngga sesering aku 😂

Pernah cerita tentang itu dan berujung di kesimpulan bahwa yaa semua kekurangan pasangan adalah ladang pahala kita malah. Ladang amal. Kekurangannya adalah bonus.

Terus hari ini kita makan di salah satu restoran fast food yang minumnya free refill sepuasnya. Stall nya ada di food court gitu jadi bukan restoran juga sih. Free refill corner nya juga cuma di sebelah kasir, bebas ambil. Kemudian nyeletuk, "Bawa pulang aja nih cup nya besok besok ke sini lagi isi minum di situ." Ya Allah 😂 tapi kita ngakak bareng dong 😂 emang lah sepemikiran 😂

Terus aku nyeletuk, "Emang ya, nikah itu sama yang selevel. Coba kita nikah sama yang gengsi begituan, yang ada dihujat 😂" Eh dia malah bilang, "Nikah kan karena kekurangannya. Kelebihannya mah bonus." Eh samaan sama statement w kemaren 😂 Jadi takjub. Apakah kami memang benar benar sama levelnya 😂 Terus nanya, maksudnya kekurangannya gimana tuh, tapi jawabannya tidak memuaskanku hahahahahahaha jadi bikin kesimpulan sendiri. Yaa intinya kalo nikah satu sama lain harus jujur dan terbuka soal kekurangan diri masing masing, biar semua tau, ngga over expect, maklum dan paham konsekuensi menikah sama dia jadi ngga diperdebatkan lagi di depan (karena di depan masih ada banyak masalah lain) 😂 selama kekurangannya masih acceptable dan bisa dibenahi, ya gapapa, dan sekali lagi, kelebihannya adalah bonus ♥

Saturday, September 29, 2018

49

Pas hamil naik 19 kg 😂

Setelah melahirkan cuma turun 4 kg 😂

Nggak berharap banyak juga dari nyusuin doang bakal turun, karena 4 bulan setelah itu juga timbangan stuck 😂

Entah karena apa kok akhirnya tiba tiba turun banyak, bertahap.

7 bulan, utang tinggal 2 kg 😂

Stuck di situ sampe lama, nimbang sesekali ngga berubah.

Sampe hampir sebuluh bulan, suatu pagi, merasa perut ini memang udah rata, cuma ya pantat sama paha sama betis yg emang dari sononya ngga berbentuk 😂 isenglah nimbang, eh udah balik lagi BB sebelum hamil. Terharu :")

Dulu promise myself ngga akan hamil anak kedua kalo belom balik normal dan anak pertama belom 2 tahun. Sekarang alhamdulillah udah, tapi karena anak belom 2 tahun juga jd pengen nurunin lagi ke BB yg lebih ideal 💪

Agak nggak masuk sih sama pendapat kalo mau hamil lagi ya ngga usah diet lagi, sekalian. Laaaah, misal udah +15 kg nih, hamil lagi bakal nambah lagi ga sih, jadi +25 gitu bahkan? Bakalan makin susah nuruninnya kalo langsung blek 40kg gitu. Lagian kalo aku prinsipnya, mulai dari nol ya 😂

PS: dari sini juga belajar buat kehamilan berikutnya JANGAN NAIK TERLALU BANYAK! Secukupnya aja oke asal BB janin sudah cukup 👌

Friday, September 28, 2018

Day 14 - Mata

Dear Kai,
kata orang, mata kamu bagus, besar, nurun matanya Ibu, tapi kelopaknya kecil, nurun Abi. Mau gimana pun, alhamdulillah, syukuri ya karena masih dikasih mata yang masih bisa melihat oleh Allah.

Kai, ada yang namanya penyakit 'ain. Penyakit ini menyerang orang karena pandangan mata yang kagum padanya. Ada satu cerita yang bagus yang pernah Ibu baca.

Ibu pertama punya anak yang sangat aktif dan susah diatur, sedang bermain dengan ibu kedua dan anaknya yang mudah diatur. Melihat anak temannya yang mudah diatur, ia mengeluh pada ibu kedua, "Anakku susah sekali diatur." Ibu kedua menjawab, "Oh ya? Anakku mudah sekali." Ibu pertama pun kagum, "Wah pintar ya anaknya." Ngga berapa lama, anak ibu kedua ini sakit. Penyakit ini yang disebut sebagai penyakit 'ain, karena mata yang memandangnya kagum tidak diikuti dengan, "Masya Allah, Tabarakallah."

Kai, setiap kita kagum dengan sesuatu, jangan lupa ya ucapkan Masya Allah, sebagai bentuk pengakuan kita atas kekuasaan Allah yang membuat segala sesuatu itu menjadi baik. Misalnya, temenmu punya HP baru dan kamu suka liatnya, ucapkan Masya Allah, agar temanmu ngga kena penyakit 'ain. Contoh lainnya, temen sekelas kamu ada yang juara olimpiade dan kamu kagum melihat kepintarannya, ucapkan Masya Allah, karena Allah-lah yang memampukannya. Boleh juga sambil berdoa agar kelebihannya menjadi berkah buat orang itu, serta berdoa meminta kelebihan yang sama buat kita sendiri, dengan berkahnya tentunya. Remember, say Masya Allah whenever you see something you adore ♥👀

Day 13 - Cahaya

Dear Kai,
kamu inget nggak pas masih umur 3 bulanan itu kamu seneng banget liat cahaya? Hahahaha terus ngga tau kenapa berkurang, sampe sekarang, akhir-akhir ini kamu lagi seneng banget liat lampu-lampu lagi.

Kalo lagi tiduran, Ibu gantiin popoknya, liat atas, bisa tenang liat lampu. Kalo lagi di kamar mandi, Ibu gendong Kai sambil tangannya diarahin buat nyalain lampu. Selama mandi, juga seneng liatin atas, liat lampu. Kalo kamu lagi keramas terus Ibu mau bilas, Ibu bilang, "Kai liat lampu ya sayang." Terus kamu mendongak deh, liat lampu, seneng, nyengir-ngengir sendiri, Ibu bisa bilas rambut Kai deh. Selesai mandi juga, Ibu gendong kai terus arahin buat matiin lampu. Kalo udah malem, kamu juga lebih suka lampu kamar tidurnya dinyalain, baru setelah tidur dimatiin. Kalo lagi susah tidur, terus minta jalan-jalan, kamu juga seneng ngeliatin lampu-lampu jalan di komplek. Warnanya kuning redup, ditambah angin sepoi-sepoi, jadi ngantuk ya Kai hahaha.

Kai, lampu itu mengeluarkan cahaya. Cahaya itu yang menerangi penglihatan kita. Dengan cahaya, kita bisa nih liat dengan jelas sekeliling kita, ada apa aja di sekitar kita, gimana caranya bisa berjalan ke arah tujuan tanpa nabrak barang-barang yang ada di samping kanan, kiri, depan, dan belakang.

Kai, Islam itu seperti cahaya. Islam ada untuk menerangi jalan kita, sebagai petunjuk hidup kita, pedoman bagaimana kita akan melangkah. Islam memberikan kita pengetahuan, bagaimana cara mencapai tujuan kita, mengetahui apa saja halangan dan rintangan yang ada, dan bagaimana cara menghindarinya. Halangan dan rintangan ini, adalah bisikan setan yang selalu mengganggu kita, keturunan nabi Adam, kayak yang udah pernah Ibu ceritain kan ya, kalo setan bersumpah akan selalu menggoda anak cucu Adam sampai hari Kiamat. Kita perlu menghindarinya, dan cahaya kita adalah Islam. Lebih spesifiknya lagi, yaitu Al Qur-an dan Al Hadits.

Kai, sepanjang hidup kamu, apapun yang terjadi, selalu berpegang teguh pada dua hal itu ya. Masalah apapun yang kamu hadapi, selalu kembalikan lagi kepada hakikatnya. Cari jawabannya di Al Qur-an dan Al Hadits. Lengkap. Semua pasti ada jawabannya. Remember, Al Qur-an will be your best friend in kubur if you treat Al Qur-an well in your life ♥✨

Day 12 - Bantal

Dear Kai,
tema berkisah hari ini adalah yang tersusah! Ibu ngga kepikiran kisah apa pun tentang bantal 😂 jadinya Ibu tanya Abi deh, kira-kira enaknya cerita apanya buat Kai?

Ibu tanya kan, "Temanya bantal nih, nulis tentang apa ya?" Terus dijawab sama Abi, "Ceritain aja dulu pas adek masih kecil sering aku main-mainin pake bantal, bikin-bikin suara dinosaurus itu." Terus Ibu inget emang iya dulu Abi kamu sering mainin itu, ambil guling kecil terus dimain-mainin ke badan kamu. "Eh, tapi kan itu guling!" Terus Abi jawab lagi, "Oh iya ya." Makin pusing deh Ibu, kirain akhirnya dapet satu kisah, eh ternyata belum 😂
.
Abi lanjutin main game di HP, Ibu lanjut mikir, tapi buntu banget. Lagi-lagi Ibu tanya, "Duuuh cerita apa yah?!" Abi cuma bilang, "Aneh, harusnya kamu tuh bisa cerita tentang bantal, kan kamu orangnya suka tidur." Hahaha emang bener sih Kai, Ibu gampang banget tidur.

"Haha aku jadi inget pas aku KKN, temen aku sampe nanya, kok bisa sih aku tidur pules, gampang tidurnya, gimana caranya, gara-gara dia susah tidur."
Ibu jadi inget, padahal dulu itu dapet kamar sempit banget, bentuknya kotak, diisi sama tiga perempuan itu udah pas banget dari kepala sampe kaki. Mentok. Tidurnya jadi telentang deh, ga bebas sama sekali, mau hadap kanan atau kiri juga susah, harus geser dulu dikit. Alasnya cuma karpet tipis yang warna ijo gitu. Kita cuma bawa sleeping bag. Jangankan guling, bantal aja ngga ada. Padahal sebenernya Ibu tuh tadinya kalo tidur harus pake guling. Eh, taunya pas KKN tetep bisa tidur pules tanpa bantal guling, cuma pake sleeping bag aja. Sebelumnya pernah sih naik gunung, camping, tidurnya pake sleeping bag juga, tapi kan itu cuma satu malem, sedangkan KKN ini dua bulan. Terus jadi inget-inget, emang sih, Ibu bisa tidur di mana aja, kalo kata orang pelor, kepanjangannya nempel molor haha. Di kendaraan bisa banget tidur, padahal posisi duduk, di mobil, bis, kereta, pesawat. Bahkan kalo di pesawat, bisa dari take off sampe landing baru bangun hehehe.

Kai, sebenernya yang mau Ibu sampein, pertama adalah bersyukur itu sebenernya tergantung kita. Sekreatif apa mencari celah. Ibu baru sadar, sekadar punya bantal aja itu ternyata bisa jadi suatu "kemewahan" buat seseorang yang sangat disyukuri. Terus yang kedua, kalau bisa, jadilah fleksibel. Kalau Ibu bener-bener ngga bisa tidur tanpa bantal, apa jadinya dua bulan itu, tidur Ibu ngga bisa nyenyak sama sekali, padahal siangnya banyak program, ditambah bulan Ramadhan kita puasa. Alhamdulillah Ibu diberi kemampuan untuk adaptasi dengan keadaan dan tetap bisa menjalani kegiatan dengan normal. Remember, be grateful in every occasion ♥⛺

Day 11 - Senang

Dear Kai,
pagi tadi senang ya jalan-jalan? Terus siang tadi senang nggak makan telur? Malem abis maghrib pas Abi pulang senang juga ya? Alhamdulillah. Setiap kita merasa senang, jangan lupa bersyukur ya Kai!

Sekarang Kai masih kecil, masih gampang senangnya, masih sederhana, tapi ingat, sampe gede nanti juga tetep sederhanakan senangmu ya. Jangan dibuat susah :)

Setelah gede nanti, mungkin kamu akan ketemu banyak hal yang bikin kamu mikir kalo senang itu susah dilakukan, padahal enggak juga loh. Asal kita tau caranya, yaitu bersyukur.

Ibu jadi inget, dulu lulus SMA, ngga lolos tes kuliah, sedih rasanya, masih harus les dan ikut tes-tes lagi. Sampai suatu hari, ada pengumuman Ibu lolos tes UGM, alhamdulillah, senangnya waktu itu, ditambah ngeliat Akung dan Uti juga senang. Ngga kerasa, tiba-tiba udah hari pertama di Jogja, ospek, ditemenin sama Uti aja, yang lainnya pulang. Waktu itu rasanya jadi sedih lagi, merasa sendirian. Apalagi waktu Uti udah pulang juga, rasanya pernah mikir aduh kuliah di sini tepat nggak ya. Apa harusnya Ibu kuliah deket rumah aja. Eh terus ketemu temen-temen yang baik-baik, jadi senang lagi. Sampe akhirnya lulus, pisah semua ngelanjutin hidup masing-masing, sedih lagi rasanya. Sambil nyari kerja pula. Begitu dapet kerja, alhamdulillah, seneng udah bisa mandiri. Waktu kerja juga ngga selalu seneng, ada juga yang bikin sedih, kalo lagi ada masalah. Terus Ibu resign dan nikah sama Abi, seneng, karena udah menggenapkan setengah agama, apapun yang dilakukan berpahala karena niatnya ibadah. Ngga berapa lama, Ibu sedih lagi, karena jenuh dan merasa sendirian tinggal di Jogja, jauh dari keluarga dan temen-temen. Terus Ibu hamil kamu, rasanya seneeeng banget. Ditambah lagi ngelahirin di tempat Uti, alhamdulillah, banyak yang ngebantu Ibu dan kamu awal-awal kamu lahir dulu. Tapi terus ada masalah lain, ASI ibu belum keluar banyak, kamu nangis terus, ibu sediiiiiih banget waktu itu rasanya. Nangis terus, sambil berdoa. Alhamdulillah akhirnya ASI ibu keluar banyaak cukup buat kamu.

Kita tinggal sama Uti sampe umur kamu 7 bulan, terus kita pindah ke Bekasi sini deh, buat tinggal bareng sama Abi lagi. Meskipun awalnya sedih karena pisah sama Uti, tapi Ibu juga senang karena kita bertiga bisa kumpul bareng lagi.
.
Kai, dari cerita Ibu tadi, kira-kira senang dan sedih itu gimana? Senang dan sedih itu cuma sementara. Apapun yang kita rasain sekarang, mau itu senang atau sedih, pasti hanya sementara. Jadi jangan berlebihan ya kalo merasa senang atau sedih. Secukupnya aja, karena itu pasti akan terlewati juga. Kalo sedih, tenang aja, sambil berdoa, dan yakin kalo nanti juga sedih ini berakhir. Kalo senang, ingat untuk berterima kasih sama Allah ya. Remember, always be grateful ♥😊

Day 10 - Bunga

Dear Kai,
tau nggak kalo Abi pernah kasih Ibu bunga? Waktu Ibu ulang tahun yang ke 24, pertama setelah nikah, itu pertama dan terakhir kalinya (kayaknya) Abi kasih bunga 😂
.
Abi dan Ibu ngga pake pacaran, kenal lama juga nggak, jadi ngga pernah ada momen ngasih bunga juga sebelum nikah. Setelah nikah? Udah ngga pengen hahaha karena lebih pengen beli yang lain yang lebih bermanfaat. Dulu pas kuliah sering ngasih bunga ke temen yang wisuda dan kepengen juga dikasih.

Nah waktu Ibu ulang tahun ke 24, 11 Juli 2017, waktu itu masih kerja sekantor, terus pulang kantor diajak makan-makan di PHD, ngajak Mbak Mila sama Fahda juga katanya buat makan bareng. Sampe sana, sebenernya sih udah curiga gitu karena Ibu suruh pesen dan ga boleh nengok-nengok ke samping haha. Sambil nunggu pizzanya dateng, ternyata mereka ngasih kue. Alhamdulillah. Terus yang bikin kaget, eh ada bunganya. Haha yang ini nggak nyangka sih, karena Abi ngga pernah ngasih bunga.

Nah, lucunya setelah nyampe rumah. Ibu godain lagi kan tuh, Ibu tanya, "Katanya ngga mau ngasih bunga?" Eh tau ngga Abi jawab apa? "Emang enggak, aku ngga tau tadi Fahda yang beliin." Tetot! Hahahaha ternyata meskipun Abi yang bayarin bunganya, tetep bukan keinginannya.

Kalo dulu, pas kuliah, bunganya Ibu simpen semua sampe kering hahaha ngga mau buang. Ngga bagus ya jangan ditiru haha khilaf dulu itu. Sekarang sih mikirnya lebih ke sayang uangnya, sayang bunganya juga. Cuma dikasih, diliat-liat, difoto-foto, udah deh terus layu. Terus kemaren liat suatu gerakan yang bagus banget di Instagram, namanya @daur.bunga. Jadi relawannya akan ngambil bunga-bunga yang masih bagus dan udah ngga dipake buat dipake di acara lain yang membutuhkan. Jadi fungsinya ngga cuma sekali aja, tapi bisa bermanfaat buat banyak orang.

Kai, bunga emang indah buat dilihat, tapi tetap kita jangan memperlakukannya sembarangan ya. Jadilah orang yang bermanfaat buat sekitarnya, termasuk bermanfaat untuk alam dan lingkungan. Remember, be aware to our surroundings ♥🌸